Studi Judi di Shanghai
Mar. 08.

Studi Judi di Shanghai

Sejarah masuknya perjudian ke Shanghai, atau lebih tepatnya sejarah masuknya semua jenis perjudian ke Shanghai, adalah sejarah yang dimulai setidaknya pada abad ketujuh belas. Ini adalah periode Perang Candu antara Cina dan Jepang. Pada saat itu, kota ini penuh dengan perjudian dan alkohol, yang merupakan campuran dasar yang sama yang ada hingga hari ini di Shanghai. Bentuk perjudian yang paling umum pada waktu itu adalah berjudi dengan kuda, yang umum terjadi di daerah pedesaan di bagian pedalaman China, dan juga menyebar ke Shanghai pada suatu titik di awal periode modern ketika demam “Shanzhai” menyapu negara.

Sejarah masuknya perjudian dari Cina ke Indonesia

Peristiwa pertama dalam sejarah perjudian di Shanghai yang dapat kita diskusikan adalah pembukaan Tembok Besar, yang berfungsi sebagai langkah pertahanan bagi Tiongkok terhadap penyerang mana pun. Di satu sisi tembok yang dijaga tentara untuk tempat judi, sedangkan di sisi lain yang terbuka untuk tempat bersantai dan bersenang-senang. Peristiwa tersebut menandai awal abad kesembilan belas, dan menandai titik balik dalam sejarah perjudian di Shanghai. Perkembangan pesat dari apa yang saat ini menjadi pusat keuangan dan perbankan terbesar di dunia pada masa itu berdampak besar pada sifat industri kota. Perkembangan pesat juga menandai perkembangan bentuk perjudian yang lebih beradab, seperti perjudian di hotel-hotel lokal.

Pada titik inilah dalam sejarah masuknya perjudian ke Shanghai, sejumlah dampak merugikan melanda kota itu. Contoh yang menarik adalah “Pemberontakan Boxer”. Ini terjadi ketika orang-orang Tiongkok, meniru Band of Brothers yang legendaris, memberontak melawan penculik Rusia mereka yang kemudian dikenal sebagai Pemberontakan Boxer. Ada kesulitan yang signifikan bagi orang Tionghoa dalam mencoba melawan tuan asing mereka, yang memperlakukan mereka hampir sederajat.

Abad kesembilan belas membawa banyak perubahan pada sifat kota Shanghai. Yang paling signifikan termasuk pembukaan berbagai macam bisnis baru di daerah tersebut. Ini termasuk beberapa perusahaan perjudian. Laju cepat di mana bisnis baru ini dibuka dan tumbuh merupakan indikasi kemajuan sejarah masuknya perjudian ke Shanghai. Pada saat yang sama, dapat dikatakan bahwa abad kesembilan belas menyaksikan efek jangka panjang dari peristiwa abad kesembilan belas, khususnya Pemberontakan Boxer. Efek ini termasuk penciptaan identitas nasional bagi orang-orang Tionghoa, dan pembentukan sistem politik sosialis di Tiongkok.

Abad kesembilan belas juga menyaksikan kebangkitan dan perluasan perjalanan kereta api di daerah tersebut. Perkembangan berbagai jalur kereta api membantu angkutan orang antara wilayah utama kota dan pinggiran kota. Ini memungkinkan diperkenalkannya perjudian di pinggiran, di mana sebelumnya tidak ada kasino. Perkembangan ini, bersama dengan pembukaan stasiun kereta api abad kesembilan belas di banyak bagian pedesaan, menyebabkan munculnya kehadiran kosmopolitan yang kuat di daerah Shanghai.

Abad kedua puluh menjadi awal dari periode urbanisasi yang pesat di Shanghai. Serangkaian proyek komersial berskala besar di daerah tersebut mengarah pada terciptanya Shanghai yang sangat urban dan modern. Hal ini, pada gilirannya, mengarah pada sejarah masuknya perjudian ke Shanghai yang lebih berfokus pada kemunculan masyarakat yang sangat urban dan kosmopolitan. Namun, bahkan setelah periode perkembangan pesat ini, masih ada daerah di Shanghai yang tetap buta huruf atau terpencil, dan kurangnya industri atau sektor yang signifikan yang dapat digambarkan sebagai pedesaan tetap ada.

Abad kedua puluh menyaksikan pengenalan dan pertumbuhan apa yang dapat disebut neo-natalisme pada akhir abad ke-20. Gerakan ini merupakan reaksi terhadap kemajuan teknologi, sekaligus merefleksikan kepedulian yang semakin besar terhadap nasib bangsa Tionghoa dalam jangka panjang. Ini berarti bahwa seiring berlalunya waktu, semakin banyak minat untuk melihat sejarah perjudian di Shanghai. Segera menjadi jelas bahwa ada banyak peristiwa berbeda yang mengarah pada munculnya perjudian di Shanghai. Misalnya, naiknya angka melek huruf yang dibarengi dengan dibukanya sejumlah bank pemerintah membuat permintaan barang dan jasa yang ditawarkan pengusaha lokal juga meningkat.

Selain itu, dengan dibukanya Republik Rakyat Tiongkok pada tahun 1911, permintaan akan judi juga meningkat. Tapi ini berumur pendek karena revolusi runtuh beberapa tahun kemudian. Kemudian di tahun yang sama Bursa Efek Shanghai didirikan. Pertukaran ini mempertemukan para pedagang dari seluruh negeri, yang kemudian mulai membeli dan menjual saham di antara mereka sendiri. Meskipun Bursa Efek Shanghai benar-benar menghasilkan pertumbuhan ekonomi, gagal membawa perubahan mentalitas penduduk lokal, sehingga perjudian menjadi penting pada akhirnya.

By admin | Posted in Info Judi, Perjudian |